Thursday, 17 July 2014

Percayailah Yang Terbaik


Ada banyak hal yang tak pernah kita minta
tapi Allah tiada alpa menyediakannya untuk kita
seperti nafas sejuk, air segar, hangat mentari,
dan kicau burung yang mendamai hati
jika demikian, atas doa-doa yang kita panjatkan
bersiaplah untuk dijabah lebih dari apa yang kita mohonkan
-Dalam Dekapan Ukhuwah


Baik Sangka.. itulah topik yang saya nak kongsikan dalam post kali ini.

Baik sangka dengan Allah, juga baik sangka sesama manusia.

Baik Sangka dengan Allah

'kenapa Allah tak makbulkan doa aku? padahal aku tak pernah meninggalkan perintahnya'

'kenapa dia, yang xdelah lah baik sangat aku tengok, tapi nasib dia selalu baik, selalu je dapat apa yang dia nak'
'Ya Allah, kenapa result exam aku macam ni, sedangkan aku dah berusaha?'

Pernah tak kita mengeluh dengan apa yang berlaku pada diri kita?
cuba kita muhasabah balik diri kita?

apa yang kita terima, sama ada kesenangan atau kesusahan, kedua-duanya adalah ujian.. bila Allah bagi kita kesenangan, Allah nak uji tahap kesyukuran kita, bila dia menguji kita dengan kesusahan, dia nak uji ketabahan kita..  kita sebagai hamba, memang layak diuji.

jadi, apa sahaja takdir yang berlaku kepada kita, selepas usaha kita, bersangka baiklah dengan Allah, dengan ketetapan-Nya. Setiap apa yang Allah bagi, adalah yang tebaik untuk hambanya..Bukankah Dia pencipta kita?? So, of coz Dia Maha Mengetahui apa yang tebaik untuk kita..Yang terbaik untuk kita adalah bersangka baik dengan Allah.

sabda Rasulullah s.aw. : "Sungguh menakjubkan perkara seorang mukmin. Seluruh perkaranya baik baginya. Tidak ada hal seperti ini kecuali hanya pada orang mukmin. Jika dia mendapatkan kesenangan lantas dia bersyukur, maka hal itu baik baginya. Dan jika dia ditimpa kesulitan lantas dia bersabar, maka hal itu baik baginya." (Riwayat Muslim, no. 2999)

Saya bawakan di sini satu kisah yang saya dapat dalam buku DALAM DEKAPAN UKHUWAH,

ada seorang hamba Allah yang tawadhuk,bila mana sesuatu berlaku kepada diri dan keluarganya, sama ada baik atau buruk dihina atau dikagumi, dia akan menjawab, " kami tak tahu ini rahmat atau musibah, kami hanya berbaik sangka dengan Allah".. (*nak cite panjang, boleh baca buku ni ye (y))

Allahu..bagaimana pula reaksi kita bila mendapat sesuatu??
tepuk dada tanya iman..

yang tebaik untuk kita sebagai hamba adalah berbaik sangka, Bukan kah  Allah seperti sangkaan hambaNya??

Rasulullah s.a.w. bersabda: “Allah s.w.t. berfirman: Aku adalah berdasarkan kepada sangkaan hamba-Ku terhadap-Ku. Aku bersamanya ketika dia mengingati-Ku. Apabila dia mengingatiKu dalam dirinya, nescaya aku juga akan mengingatinya dalam diri-Ku. Apabila dia mengingati-Ku dalam suatu kaum, nescaya Aku juga akan mengingatinya dalam suatu kaum yang lebih baik daripada mereka. Apabila dia mendekati-Ku dalam jarak sejengkal, nescaya Aku akan mendekatinya dengan jarak sehasta. Apabila dia mendekati-Ku sehasta, nescaya Aku akan mendekatinya dengan jarak sedepa. Apabila dia datang kepada-Ku dalam keadaan berjalan seperti biasa, nescaya Aku akan datang kepadanya dalam keadaan berlari-lari anak.” H.R. Abu Hurairah

Baik Sangka Sesama Manusia

Berbaik sangka sesama manusia.. yang ni selalunya susah sikit..selalunya mudah benor kita bersangka buruk dekat orang sebelum selidik dan bertanya.. pandang je dah judge.. ouh..itu bukan sifat orang mukmin ye kawan -kawan ^_^.

disebabkan sangka buruk inilah selalu terputusnya sesuatu hubungan, persahabatan atau kekeluargaan.

disebabkan sangka buruk ini jugalah, berlakunya cerita sedih dalam sejarah Islam..tahu tak cerita apa?? hadithun ifki.. fitnah yang berlaku terhadap ummul mukminin, Saidatina Aisyah r.a.. Ya, yang menyebarkan fitnah ini, bukan seorang mukmin, dia adalah seorang munafik, iaitu Abdullah bin Ubai..
tapi, sebahagian orang mukmin juga mempercayainya..sepatutnya mereka bersangka baik dengan Saidatina Aisyah, bukankah mereka mengenali siapa Aisyah??

Kita ambil contoh mulia dari pasangan Abu Ayyub dan Ummu Ayyub, bila mana mendengar cerita tersebut, bertanya sang suami kepada isterinya," Andai engkau adalah Aisyah, mungkinkah engkau melakukan hal itu?"

jawab Ummu Ayyub, "aku berlindung kepada Allah dari yang sedemikian. Sesungguhnya aku memandang zina sebagai sesuatu yang hina dan keji. Ia adalah seburuk-buruk jalan, sesuatu yang takkan terfikir untuk kulakukan meski datang kesempatan untuk itu."

balas Abu Ayyub, "demikian juga aku, aku juga berlindung dari Allah dari hal sedemikian. Padahal sungguh, Aisyah lebih baik dari diriku dan Safwan lebih baik daripada diriku. Mka lebih tak mungkin lagi mereka melakukannya. Sungguh berita ini adalah sebuah kedustaan yang nyata."

Subhanallah, muliakan sikap mereka?? dengan bersangka baik, hati kita akan lebih tenang.

sama ada kita kenal atau tidak sikap sesorang itu, sebelum mengetahui atau selidik, tugas kita adalah bersangka baik dan berlapang dada.

Sheikh Abdul Kadir Al-Jailani pernah berkata : "Selama hidup di dunia ini, yang terbaik adalah menyelamatkan hati dari buruk sangka.”

So..as the conclusion..yang terbaik buat kita sebagai hamba yang berimn, adalah berbaik sangka dengan Allah dan juga sesama insan ^_^..

wallahua'lam, moga bermanfaat :)



Friday, 11 July 2014

Kita, Prasangka, Mereka

Kita hidup di tengah-tengah khalayak
Yang selalu berbaik sangka...

Alangkah berbahayanya
Terlalu percaya pada baik sangka mereka
Membuat kita tak lagi jujur pada diri
Atau menginsafi bahwa kita tak seindah prasangka itu

Tapi keinsafan membuat kadang terfikir
Bersediakah mereka tetap jadi saudara
Saat tahu siapa kita sebenarnya
Kadang terasa, bersediakah dia tetap menjadi sahabat
Saat tahu hati kita tak tulus, penuh noda dan karat
Dan...bersediakah dia tetap mendampingi kita dalam dekapan ukhuwah
Ketika tahu bahwa iman kita berlubang-lubang

Inilah bezanya kita dengan Sang Nabi
Baginda dipercaya, kerana baginda dikenal
Sebagai Al-Amin, orang yg tepercaya
Sementara kita dipercaya, justru kerana
Mereka semua tidak mengenal kita...

Yang ada hanya baik sangka...

Maka, mari kita hargai dan jaga semua baik sangka itu
Dengan berbuat sebaik-baiknya
Atau sekurangnya dengan doa yang diajarkan Abu Bakar
Lelaki yang penuh baik sangka terhadap diri dan sesamanya

"Ya Allah, jadikan aku lebih daripada semua yang mereka sangka,
Dan ampuni aku atas aib-aib yang mereka tak tahu.."

Atau doa seorang tabiin yg mulia:
"Ya Allah, jadikan aku dalam pandanganku sendiri seburuk-buruk makhluk,
Dalam pandangan manusia sebagai yang tengah-tengah,
Dan dalam pandanganMu sebagai yang paling mulia."

*Dalam dekapan ukhuwah- Salim A. Fillah

Wednesday, 25 June 2014

TELAGA ITU, TELAGA KAUTHAR

TELAGA ITU LUAS, sebentang Ailah di Syam hingga San'a di Yaman. Di tepi telaga itu berdiri seorang lelaki . Rambutnya hitam, disisir rapi sepapak daun telinga. Dia menoleh dengan segenap tubuhnya, menghadap hadirin dengan sepenuh dirinya. Dia memanggil-manggil. Seruannya merindu dan merdu. "marhaban ayyuhal insan! Silakan mendekat, silakan minum!"

Senyumnya lebar, hingga otot di ujung matanya berkerut dan gigi putihnya tampak. Dari sela gigi itu terpancar cahaya. Mata hitamnya yang bercelak dan berbulu lentik mengerjap bahagia tiap kali menyambut pria dan wanita yang bersinar bekas-bekas wudhuknya.

Tapi di antara alisnya yang tebal dan nyaris bertaut itu, ada rona merah dan urat yang membiru tiap kali beberapa manusia dihalau dari telaganya. Dia akan diam sejenak. Wibawa dan akhlaknya terasa semerbak. Lalu dia bicara penuh cinta, dengan mata berkaca-kaca."Ya Rabbi", serunya sendu, "mereka bagian dariku! mereka umatku!"

Ada suara menjawab, "Engkau tak tahu apa yang mereka lakukan sepeninggalanmu!"

Air telaga itu menebar wangi yang lebih harum dari kasturi. Rasanya lebih lembut dari susu, lebih manis dari madu, dan lebih sejuk dari salju. Di telaga itu, bertebar cangkir krmilau sebanyak bilangan gemintang. Dengan itulah si lelaki memberi minum mereka yang kehausan, menyejukkan mereka yang kegerahan. Wajahnya berseri tiap kali ummatnya menghampiri. Dia berduka jika dari telaganya ada yang dihalau pergi.

Telaga itu sebentang Ailah di Syam dan San'a di Yaman. Tapi ia tak terletak di dunia ini. Telaga itu Al-Kauthar. Lelaki itu Muhammad. Namanya terpuji di langit dan bumi.

                                                                                     Petikan dari DALAM DEKAPAN UKHUWAH



TELAGA KAUTHAR

Telaga kauthar merupakan satu anugerah Allah kepada nabi kita Muhammad s.a.w  untuk diberikan kepada umat baginda di padang mashyar nanti. Pada ketika itu, kita dibangkitkan dalam keadaan dahaga.

antara hadith tentang telaga kauthar

Imam Bukhari meriwayatkan daripada Anas bin Malik bahawa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud, "Ketika aku sedang berjalan disyurga, tiba-tiba aku melihat sebuah sungai yang tepinya seperti kubah-kubah permata yang melengkung. Aku bertanya:"Wahai Jibril!Apa ini?'Ia menjawab:"Ini adalah Kauthar yang Allah anugerahkan kepadamu."Ternyata tanahnya adalah kasturi Azfar."


Iman al-Bukhari meriwayatkan daripada Abdullah bin 'Amr bahawa Nabi Muhammad SAW bersabda yang bermaksud, "Telagaku seluas perjalanan satu bulan. Airnya lebih putih daripada susu, baunya lebih wangi daripada kesturi, cawan-cawannya sebanyak bintang di langit. Barangsiapa yang minum daripadanya tidak akan merasa haus lagi selama-lamanya."

Dalam sebuah hadith lain, Al-Tirmizi meriwayatkan daripada Ibn 'Umar berkata:Rasulullah SAW bersabda: "Al-Kauthar adalah sebatang sungai di dalam syurga, kedua-dua tebingnya diperbuat daripada emas. Laluan airnya di atas batu permata, tanahnya lebih harum daripada kasturi, airnya lebih manis daripada madu dan lebih putih daripada salji" (hadith hasan lagi sahih)

Daripada Asma' binti Abu Bakar As-Siddiq Radhiallahu anhuma berkata : ''Rasulullah SAW bersabda : ''Ketika aku sedang berdiri di tepi telagaku (telaga Al-Kauthar, iaitu pada hari kiamat nanti) sambil menunggu orang-orang yang datang meminum daripadanya, maka tiba-tiba ada orang-orang yang disekat daripada sampai ke sisiku (ke tepi telagaku). Lalu aku berkata: ''Bukankah mereka itu juga dahulunya daripada umatku?''. Maka dikatakan kepadaku: ''Ya benar, tetapi engkau tidak mengetahui bahawa mereka setelah itu kembali ke belakang (berpaling tadah atau meninggalkan ajaranmu).'' Berkata Ibnu Abi Mulaikah (salah seorang di antara perawi hadith) : ''Ya Allah! Kami berlindung denganMu daripada kembali kepada kekufuran atau kami diuji dengan ujian yang berat.'' (Hadith Riwayat Bukhari)


Iman Muslim meriwayatkan daripada Abu Hurairah bahawa para sahabat pernah bertanya: " Wahai Rasulullah, bagaimana tuan dapat mengenali umat tuan yang datang kemudian?" baginda menjawab:"Tidakkah kalian dapat membezakan unta-unta yang berwarna putih di antara unta-unta yang berwarna gelap?" Para sahabat menjawab:"Ya" Baginda bersabda:" Sesungguhnya umatku akan datang pada hari kiamat dengan berkilatan kepala dan kaki mereka akibat (basuhan) wuduk. Dan aku telah menunggu (untuk menyambut) mereka di telagaku."

moga kita tidak termasuk dalam golongan yang disekat dari meminum air telaga kauthar, nauzubillah.

wallahua'lam

Tuesday, 6 May 2014

Pemuda Islam


Assalamualaikum semua.. lama rasa x menulis kat blog ni..almaklumlah, mungkin saya perasan busy.
So, hari ni saya nak share ckit apa yang saya baca dr buku IKON SYABAB tulisan Us Umar Muhammad Noor. Siapa yang malas nak baca buku tu, baca post sy je ye, ringkas ckit..tp lebih baik rajin, sentap sikit bila baca buku ni, serius banyak sangat pengajaran.


Ok,done membebel.

Syabab tua apa ea??
Ok, syabab means pemuda, memiliki tubuh yg kuat dan minda yang jernih.
Dengan tarbiah yang tepat , mereka dapat menggoncang dunia dengan tangan mereka. Insyaallah.

Kenapa orang selalu  tekankan pemuda??
Ye la, masa muda ni lah kita perlu persiapkan diri sebelum hari tua mendatang, masa sihat n kuat ni lah boleh buat macam2. Dari muda lah, kita kena didik diri kita.

Rasulullah s.a.w. pernah berpesan kepada Abdullah bin Umar semasa beliau masih remaja.
“jadilah engkau di dunia seolah orang asing atau musafir yang singgah di jalanan” –HR Bukhari

Pemuda Islam yang kita  inginkan hari ini.

-        Pemuda yang bersedia untuk hidup dan mati kerana Islam.
-        Pemuda yang sedar dan meyakini bahawa kehidupan duniawi ini hanya sementara , lalu bersegera     mengumpul bekalan menuju kehidupan akhirat yang kekal abadi.

Pemuda Islam perlulah..
1-      Perlu menetapkan matlamat hidup dan berusaha untuk mencapainya. Matlamat perlulah bertepatan dengan alquran dan sunnah.  Pemuda Islam perlu menetapkan matlamat untuk menjadi insan yang kuat iman, luas ilmu dan indah akhlaknya.

2-      Jangan sia-siakan masa muda, masa muda masa menyumbang. Masa inilah badan kita masih kuat untuk melakukan banyak perkara. Sumbanglah sesuatu untuk Islam apa yang termampu.

3-      Isi masa dengan aktiviti yang bermanfaat, cukuplah bermain-main.

4-      Jaga mata, jaga iman.
Rasulullah s.a.w bersabda:
“pandangan adalah salah satu anak panah beracun daripada iblis. Sesiapa yang meninggalkannya kerana takut kepada Allah, maka Allah akan memberinya keimanan yang manisnya terasa di dalam hati” (riwayat al-hakim)

5-      Buat baik kepada ibu bapa kerana mereka adalah kunci kebahagiaan “ redha Allah terletak pada redha ibu bapa”.

6-      Jangan padamkan cahaya ilmu dengan meninggalkan maksiat.
Imam syafie berkata : “ sesiapa yang ingin Allah membuka dan menerangi hatinya, maka jauhilah ucapan yang tidak berguna, tinggalkanlah dosa dan maksiat, dan hendaklah  dia memiliki ibadah tersembunyi antara dirinya dengan Allah s.w.t.

7-      Mencintai buku dan ilmu.

8-      Mengatur masa, bahagikan masa untuk –membaca, riadah, ibadah, bergaul dan berhibur.

Ok!! So, improve urself towards a better ummah!
Its better late than never.

Wallahua’lam.




Saturday, 12 April 2014

brotherhood in Islam

“Ya Allah, kejamnya Israel ni”

“Allah, kesian betul umat Islam di Syria”

“apa? 529 orang penyokong Dr.Morsi dijatuhkan hukuman mati?”

Itulah antara rungutan kita yang  cakna dengan isu semasa melibatkan umat Islam di negara lain. Selain konsisten memboikot barangan-barangan Yahudi, tangan tidak lokek menyumbang kepada tabung derma. Pelbagai program misi kemanusiaan kita sertai.

Tahniah saya ucapkan jika anda adalah ‘kita’ di  atas. Tidak semua umat Islam yang cakna dan konsisten seperti anda. Tapi, apa yang saya nak sampaikan di sini , bukan setakat isu ini.

Fokusnya di sini,
Daripada banyaknya tangan yang tidak lokek menyumbang kepada tabung misi kemanusiaan Palestin, Syria dan sebagainya, berapa ramai yang ringan tangan untuk menyumbang apabila kita mendengar berita ini,

‘Bantuan dan sumbangan ikhlas diperlukan oleh adik nurhidayah ramli yang menghidapi ketumbuhan di kepala, memerlukan kos pembedahan sebanyak RM10 000.’

Berapa ramai??

Berapa ramai daripada kita yang membantu jiran tetangga yang tidak berkemampuan? Sendu sendawa mereka, ada kita kisah?

Saya bukanlah nak melabelkan mana yang lebih penting, pokoknya, semuanya penting. Dalam atau luar negara, dekat atau jauh dan apa jenis bentuk kesusahan, semuanya saudara seislam kita. Bukankah kita berpegang dengan firman Allah S.W.T dalam surah Al-hujurat, ayat 10,
“Sesungguhnya orang-orang mukmin itu adalah bersaudara..”

Tidak kiralah dimana pun,sesipapun,mereka adalah saudara kita yang wajib kita  bantu.

Rasulullah S.A.W bersabda,
“Tidak sempurna iman seseorang itu selagi dia tidak mengasihi saudaranya sebagaimana ia mengasihi dirinya sendiri.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Islam juga menggalakkan kita untuk menunaikan hajat orang lain dan menggembirakan mereka sebagaiman sabda Rasul junjungan,
"Sesiapa yang berusaha untuk menunaikan hajat sudaranya , sesungguhnya Allah akan menunaikan hajatnya juga. Sesiapa yang melepaskan satu kesusahan yang menimpa seseorang Muslim, Allah akan melepaskannya daripada satu kesusahan di hari kiamat. Sesiapa yang menutup keburukan seorang Muslim, Allah akan menutup keburukannya di hari kiamat."
(Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Jadi, pengajarannya di sini, semua umat Islam adalah saudara kita, dan kita akan dipersoalkan kelak ke mana kita saat saudara kita memerlukan bantuan.
Bantulah sesiapapun yan memerlukan selagi termapu, penuhilah hajat mereka, insyaallah kita akan dapat ganjarannya di akhirat kelak.

Wallahua’lam.


Monday, 27 January 2014

seminar baitul muslim 3.0

assalamualaikum semua, moga berada dlm magfirah-Nya..selawat dan salam buat junjungan besar Muhammad s.a.w.

hari ni sy nak share ckit ttg seminar baitul muslim.. siapa yg dah pernah pergi?? mesti best kan..

siapa yg x pernah pergi tu, boleh lah join kali ni.. seminar ni mmg penting terutamnya yg dah nak berumah tangga.. sebelum pergi kita x rasa sgt kepentingan dia, tp serius bila dah join, baru kita rasa kepentingan dia..
ye lah, nak bina mujtama' muslim , khilafah islamiah, semuanya bermula dr peribadi muslim dan baitul muslim.. tarbiyah anak2 tu bermula dr rumah.. so, bg sy penting sgt seminar ni :)

mahal??

mahal apalah sgt kalau utk ilmu..kita beli benda lain boleh, guna ckit utk ilmu apa salahnya kan?? dok gitu??huhu..

info seminar boleh baca kat bawah ni.. speaker2 dia pun best.. terutamanya ada Salim A. Fillah :)

siapa yg berminat, jemput dftr di   seminar baitul muslim

ok, selamat membaca! ^_^

“Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaan-Nya dan rahmat-Nya, bahawa Dia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikan-Nya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir.” ( Surah Ar-Rum : 21 )

Perkahwinan merupakan fitrah semulajadi dalam diri setiap manusia. Kecenderungan berpasangan ini telah terbukti di sebalik imbauan sejarah penciptaan Hawa. Ketika nabi Adam tinggal di Syurga, baginda melihat semua makhluk lain berpasangan sedangkan baginda keseorangan. Lantas, Allah yang Maha Mengetahui isi hati Adam menciptakan Hawa sebagai penghibur dan teman Adam seperti firman di atas.





wallahua'lam..selamat mendaftar! ^_^


Thursday, 17 July 2014

Percayailah Yang Terbaik


Ada banyak hal yang tak pernah kita minta
tapi Allah tiada alpa menyediakannya untuk kita
seperti nafas sejuk, air segar, hangat mentari,
dan kicau burung yang mendamai hati
jika demikian, atas doa-doa yang kita panjatkan
bersiaplah untuk dijabah lebih dari apa yang kita mohonkan
-Dalam Dekapan Ukhuwah


Baik Sangka.. itulah topik yang saya nak kongsikan dalam post kali ini.

Baik sangka dengan Allah, juga baik sangka sesama manusia.

Baik Sangka dengan Allah

'kenapa Allah tak makbulkan doa aku? padahal aku tak pernah meninggalkan perintahnya'

'kenapa dia, yang xdelah lah baik sangat aku tengok, tapi nasib dia selalu baik, selalu je dapat apa yang dia nak'
'Ya Allah, kenapa result exam aku macam ni, sedangkan aku dah berusaha?'

Pernah tak kita mengeluh dengan apa yang berlaku pada diri kita?
cuba kita muhasabah balik diri kita?

apa yang kita terima, sama ada kesenangan atau kesusahan, kedua-duanya adalah ujian.. bila Allah bagi kita kesenangan, Allah nak uji tahap kesyukuran kita, bila dia menguji kita dengan kesusahan, dia nak uji ketabahan kita..  kita sebagai hamba, memang layak diuji.

jadi, apa sahaja takdir yang berlaku kepada kita, selepas usaha kita, bersangka baiklah dengan Allah, dengan ketetapan-Nya. Setiap apa yang Allah bagi, adalah yang tebaik untuk hambanya..Bukankah Dia pencipta kita?? So, of coz Dia Maha Mengetahui apa yang tebaik untuk kita..Yang terbaik untuk kita adalah bersangka baik dengan Allah.

sabda Rasulullah s.aw. : "Sungguh menakjubkan perkara seorang mukmin. Seluruh perkaranya baik baginya. Tidak ada hal seperti ini kecuali hanya pada orang mukmin. Jika dia mendapatkan kesenangan lantas dia bersyukur, maka hal itu baik baginya. Dan jika dia ditimpa kesulitan lantas dia bersabar, maka hal itu baik baginya." (Riwayat Muslim, no. 2999)

Saya bawakan di sini satu kisah yang saya dapat dalam buku DALAM DEKAPAN UKHUWAH,

ada seorang hamba Allah yang tawadhuk,bila mana sesuatu berlaku kepada diri dan keluarganya, sama ada baik atau buruk dihina atau dikagumi, dia akan menjawab, " kami tak tahu ini rahmat atau musibah, kami hanya berbaik sangka dengan Allah".. (*nak cite panjang, boleh baca buku ni ye (y))

Allahu..bagaimana pula reaksi kita bila mendapat sesuatu??
tepuk dada tanya iman..

yang tebaik untuk kita sebagai hamba adalah berbaik sangka, Bukan kah  Allah seperti sangkaan hambaNya??

Rasulullah s.a.w. bersabda: “Allah s.w.t. berfirman: Aku adalah berdasarkan kepada sangkaan hamba-Ku terhadap-Ku. Aku bersamanya ketika dia mengingati-Ku. Apabila dia mengingatiKu dalam dirinya, nescaya aku juga akan mengingatinya dalam diri-Ku. Apabila dia mengingati-Ku dalam suatu kaum, nescaya Aku juga akan mengingatinya dalam suatu kaum yang lebih baik daripada mereka. Apabila dia mendekati-Ku dalam jarak sejengkal, nescaya Aku akan mendekatinya dengan jarak sehasta. Apabila dia mendekati-Ku sehasta, nescaya Aku akan mendekatinya dengan jarak sedepa. Apabila dia datang kepada-Ku dalam keadaan berjalan seperti biasa, nescaya Aku akan datang kepadanya dalam keadaan berlari-lari anak.” H.R. Abu Hurairah

Baik Sangka Sesama Manusia

Berbaik sangka sesama manusia.. yang ni selalunya susah sikit..selalunya mudah benor kita bersangka buruk dekat orang sebelum selidik dan bertanya.. pandang je dah judge.. ouh..itu bukan sifat orang mukmin ye kawan -kawan ^_^.

disebabkan sangka buruk inilah selalu terputusnya sesuatu hubungan, persahabatan atau kekeluargaan.

disebabkan sangka buruk ini jugalah, berlakunya cerita sedih dalam sejarah Islam..tahu tak cerita apa?? hadithun ifki.. fitnah yang berlaku terhadap ummul mukminin, Saidatina Aisyah r.a.. Ya, yang menyebarkan fitnah ini, bukan seorang mukmin, dia adalah seorang munafik, iaitu Abdullah bin Ubai..
tapi, sebahagian orang mukmin juga mempercayainya..sepatutnya mereka bersangka baik dengan Saidatina Aisyah, bukankah mereka mengenali siapa Aisyah??

Kita ambil contoh mulia dari pasangan Abu Ayyub dan Ummu Ayyub, bila mana mendengar cerita tersebut, bertanya sang suami kepada isterinya," Andai engkau adalah Aisyah, mungkinkah engkau melakukan hal itu?"

jawab Ummu Ayyub, "aku berlindung kepada Allah dari yang sedemikian. Sesungguhnya aku memandang zina sebagai sesuatu yang hina dan keji. Ia adalah seburuk-buruk jalan, sesuatu yang takkan terfikir untuk kulakukan meski datang kesempatan untuk itu."

balas Abu Ayyub, "demikian juga aku, aku juga berlindung dari Allah dari hal sedemikian. Padahal sungguh, Aisyah lebih baik dari diriku dan Safwan lebih baik daripada diriku. Mka lebih tak mungkin lagi mereka melakukannya. Sungguh berita ini adalah sebuah kedustaan yang nyata."

Subhanallah, muliakan sikap mereka?? dengan bersangka baik, hati kita akan lebih tenang.

sama ada kita kenal atau tidak sikap sesorang itu, sebelum mengetahui atau selidik, tugas kita adalah bersangka baik dan berlapang dada.

Sheikh Abdul Kadir Al-Jailani pernah berkata : "Selama hidup di dunia ini, yang terbaik adalah menyelamatkan hati dari buruk sangka.”

So..as the conclusion..yang terbaik buat kita sebagai hamba yang berimn, adalah berbaik sangka dengan Allah dan juga sesama insan ^_^..

wallahua'lam, moga bermanfaat :)



Friday, 11 July 2014

Kita, Prasangka, Mereka

Kita hidup di tengah-tengah khalayak
Yang selalu berbaik sangka...

Alangkah berbahayanya
Terlalu percaya pada baik sangka mereka
Membuat kita tak lagi jujur pada diri
Atau menginsafi bahwa kita tak seindah prasangka itu

Tapi keinsafan membuat kadang terfikir
Bersediakah mereka tetap jadi saudara
Saat tahu siapa kita sebenarnya
Kadang terasa, bersediakah dia tetap menjadi sahabat
Saat tahu hati kita tak tulus, penuh noda dan karat
Dan...bersediakah dia tetap mendampingi kita dalam dekapan ukhuwah
Ketika tahu bahwa iman kita berlubang-lubang

Inilah bezanya kita dengan Sang Nabi
Baginda dipercaya, kerana baginda dikenal
Sebagai Al-Amin, orang yg tepercaya
Sementara kita dipercaya, justru kerana
Mereka semua tidak mengenal kita...

Yang ada hanya baik sangka...

Maka, mari kita hargai dan jaga semua baik sangka itu
Dengan berbuat sebaik-baiknya
Atau sekurangnya dengan doa yang diajarkan Abu Bakar
Lelaki yang penuh baik sangka terhadap diri dan sesamanya

"Ya Allah, jadikan aku lebih daripada semua yang mereka sangka,
Dan ampuni aku atas aib-aib yang mereka tak tahu.."

Atau doa seorang tabiin yg mulia:
"Ya Allah, jadikan aku dalam pandanganku sendiri seburuk-buruk makhluk,
Dalam pandangan manusia sebagai yang tengah-tengah,
Dan dalam pandanganMu sebagai yang paling mulia."

*Dalam dekapan ukhuwah- Salim A. Fillah

Wednesday, 25 June 2014

TELAGA ITU, TELAGA KAUTHAR

TELAGA ITU LUAS, sebentang Ailah di Syam hingga San'a di Yaman. Di tepi telaga itu berdiri seorang lelaki . Rambutnya hitam, disisir rapi sepapak daun telinga. Dia menoleh dengan segenap tubuhnya, menghadap hadirin dengan sepenuh dirinya. Dia memanggil-manggil. Seruannya merindu dan merdu. "marhaban ayyuhal insan! Silakan mendekat, silakan minum!"

Senyumnya lebar, hingga otot di ujung matanya berkerut dan gigi putihnya tampak. Dari sela gigi itu terpancar cahaya. Mata hitamnya yang bercelak dan berbulu lentik mengerjap bahagia tiap kali menyambut pria dan wanita yang bersinar bekas-bekas wudhuknya.

Tapi di antara alisnya yang tebal dan nyaris bertaut itu, ada rona merah dan urat yang membiru tiap kali beberapa manusia dihalau dari telaganya. Dia akan diam sejenak. Wibawa dan akhlaknya terasa semerbak. Lalu dia bicara penuh cinta, dengan mata berkaca-kaca."Ya Rabbi", serunya sendu, "mereka bagian dariku! mereka umatku!"

Ada suara menjawab, "Engkau tak tahu apa yang mereka lakukan sepeninggalanmu!"

Air telaga itu menebar wangi yang lebih harum dari kasturi. Rasanya lebih lembut dari susu, lebih manis dari madu, dan lebih sejuk dari salju. Di telaga itu, bertebar cangkir krmilau sebanyak bilangan gemintang. Dengan itulah si lelaki memberi minum mereka yang kehausan, menyejukkan mereka yang kegerahan. Wajahnya berseri tiap kali ummatnya menghampiri. Dia berduka jika dari telaganya ada yang dihalau pergi.

Telaga itu sebentang Ailah di Syam dan San'a di Yaman. Tapi ia tak terletak di dunia ini. Telaga itu Al-Kauthar. Lelaki itu Muhammad. Namanya terpuji di langit dan bumi.

                                                                                     Petikan dari DALAM DEKAPAN UKHUWAH



TELAGA KAUTHAR

Telaga kauthar merupakan satu anugerah Allah kepada nabi kita Muhammad s.a.w  untuk diberikan kepada umat baginda di padang mashyar nanti. Pada ketika itu, kita dibangkitkan dalam keadaan dahaga.

antara hadith tentang telaga kauthar

Imam Bukhari meriwayatkan daripada Anas bin Malik bahawa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud, "Ketika aku sedang berjalan disyurga, tiba-tiba aku melihat sebuah sungai yang tepinya seperti kubah-kubah permata yang melengkung. Aku bertanya:"Wahai Jibril!Apa ini?'Ia menjawab:"Ini adalah Kauthar yang Allah anugerahkan kepadamu."Ternyata tanahnya adalah kasturi Azfar."


Iman al-Bukhari meriwayatkan daripada Abdullah bin 'Amr bahawa Nabi Muhammad SAW bersabda yang bermaksud, "Telagaku seluas perjalanan satu bulan. Airnya lebih putih daripada susu, baunya lebih wangi daripada kesturi, cawan-cawannya sebanyak bintang di langit. Barangsiapa yang minum daripadanya tidak akan merasa haus lagi selama-lamanya."

Dalam sebuah hadith lain, Al-Tirmizi meriwayatkan daripada Ibn 'Umar berkata:Rasulullah SAW bersabda: "Al-Kauthar adalah sebatang sungai di dalam syurga, kedua-dua tebingnya diperbuat daripada emas. Laluan airnya di atas batu permata, tanahnya lebih harum daripada kasturi, airnya lebih manis daripada madu dan lebih putih daripada salji" (hadith hasan lagi sahih)

Daripada Asma' binti Abu Bakar As-Siddiq Radhiallahu anhuma berkata : ''Rasulullah SAW bersabda : ''Ketika aku sedang berdiri di tepi telagaku (telaga Al-Kauthar, iaitu pada hari kiamat nanti) sambil menunggu orang-orang yang datang meminum daripadanya, maka tiba-tiba ada orang-orang yang disekat daripada sampai ke sisiku (ke tepi telagaku). Lalu aku berkata: ''Bukankah mereka itu juga dahulunya daripada umatku?''. Maka dikatakan kepadaku: ''Ya benar, tetapi engkau tidak mengetahui bahawa mereka setelah itu kembali ke belakang (berpaling tadah atau meninggalkan ajaranmu).'' Berkata Ibnu Abi Mulaikah (salah seorang di antara perawi hadith) : ''Ya Allah! Kami berlindung denganMu daripada kembali kepada kekufuran atau kami diuji dengan ujian yang berat.'' (Hadith Riwayat Bukhari)


Iman Muslim meriwayatkan daripada Abu Hurairah bahawa para sahabat pernah bertanya: " Wahai Rasulullah, bagaimana tuan dapat mengenali umat tuan yang datang kemudian?" baginda menjawab:"Tidakkah kalian dapat membezakan unta-unta yang berwarna putih di antara unta-unta yang berwarna gelap?" Para sahabat menjawab:"Ya" Baginda bersabda:" Sesungguhnya umatku akan datang pada hari kiamat dengan berkilatan kepala dan kaki mereka akibat (basuhan) wuduk. Dan aku telah menunggu (untuk menyambut) mereka di telagaku."

moga kita tidak termasuk dalam golongan yang disekat dari meminum air telaga kauthar, nauzubillah.

wallahua'lam

Tuesday, 6 May 2014

Pemuda Islam


Assalamualaikum semua.. lama rasa x menulis kat blog ni..almaklumlah, mungkin saya perasan busy.
So, hari ni saya nak share ckit apa yang saya baca dr buku IKON SYABAB tulisan Us Umar Muhammad Noor. Siapa yang malas nak baca buku tu, baca post sy je ye, ringkas ckit..tp lebih baik rajin, sentap sikit bila baca buku ni, serius banyak sangat pengajaran.


Ok,done membebel.

Syabab tua apa ea??
Ok, syabab means pemuda, memiliki tubuh yg kuat dan minda yang jernih.
Dengan tarbiah yang tepat , mereka dapat menggoncang dunia dengan tangan mereka. Insyaallah.

Kenapa orang selalu  tekankan pemuda??
Ye la, masa muda ni lah kita perlu persiapkan diri sebelum hari tua mendatang, masa sihat n kuat ni lah boleh buat macam2. Dari muda lah, kita kena didik diri kita.

Rasulullah s.a.w. pernah berpesan kepada Abdullah bin Umar semasa beliau masih remaja.
“jadilah engkau di dunia seolah orang asing atau musafir yang singgah di jalanan” –HR Bukhari

Pemuda Islam yang kita  inginkan hari ini.

-        Pemuda yang bersedia untuk hidup dan mati kerana Islam.
-        Pemuda yang sedar dan meyakini bahawa kehidupan duniawi ini hanya sementara , lalu bersegera     mengumpul bekalan menuju kehidupan akhirat yang kekal abadi.

Pemuda Islam perlulah..
1-      Perlu menetapkan matlamat hidup dan berusaha untuk mencapainya. Matlamat perlulah bertepatan dengan alquran dan sunnah.  Pemuda Islam perlu menetapkan matlamat untuk menjadi insan yang kuat iman, luas ilmu dan indah akhlaknya.

2-      Jangan sia-siakan masa muda, masa muda masa menyumbang. Masa inilah badan kita masih kuat untuk melakukan banyak perkara. Sumbanglah sesuatu untuk Islam apa yang termampu.

3-      Isi masa dengan aktiviti yang bermanfaat, cukuplah bermain-main.

4-      Jaga mata, jaga iman.
Rasulullah s.a.w bersabda:
“pandangan adalah salah satu anak panah beracun daripada iblis. Sesiapa yang meninggalkannya kerana takut kepada Allah, maka Allah akan memberinya keimanan yang manisnya terasa di dalam hati” (riwayat al-hakim)

5-      Buat baik kepada ibu bapa kerana mereka adalah kunci kebahagiaan “ redha Allah terletak pada redha ibu bapa”.

6-      Jangan padamkan cahaya ilmu dengan meninggalkan maksiat.
Imam syafie berkata : “ sesiapa yang ingin Allah membuka dan menerangi hatinya, maka jauhilah ucapan yang tidak berguna, tinggalkanlah dosa dan maksiat, dan hendaklah  dia memiliki ibadah tersembunyi antara dirinya dengan Allah s.w.t.

7-      Mencintai buku dan ilmu.

8-      Mengatur masa, bahagikan masa untuk –membaca, riadah, ibadah, bergaul dan berhibur.

Ok!! So, improve urself towards a better ummah!
Its better late than never.

Wallahua’lam.




Saturday, 12 April 2014

brotherhood in Islam

“Ya Allah, kejamnya Israel ni”

“Allah, kesian betul umat Islam di Syria”

“apa? 529 orang penyokong Dr.Morsi dijatuhkan hukuman mati?”

Itulah antara rungutan kita yang  cakna dengan isu semasa melibatkan umat Islam di negara lain. Selain konsisten memboikot barangan-barangan Yahudi, tangan tidak lokek menyumbang kepada tabung derma. Pelbagai program misi kemanusiaan kita sertai.

Tahniah saya ucapkan jika anda adalah ‘kita’ di  atas. Tidak semua umat Islam yang cakna dan konsisten seperti anda. Tapi, apa yang saya nak sampaikan di sini , bukan setakat isu ini.

Fokusnya di sini,
Daripada banyaknya tangan yang tidak lokek menyumbang kepada tabung misi kemanusiaan Palestin, Syria dan sebagainya, berapa ramai yang ringan tangan untuk menyumbang apabila kita mendengar berita ini,

‘Bantuan dan sumbangan ikhlas diperlukan oleh adik nurhidayah ramli yang menghidapi ketumbuhan di kepala, memerlukan kos pembedahan sebanyak RM10 000.’

Berapa ramai??

Berapa ramai daripada kita yang membantu jiran tetangga yang tidak berkemampuan? Sendu sendawa mereka, ada kita kisah?

Saya bukanlah nak melabelkan mana yang lebih penting, pokoknya, semuanya penting. Dalam atau luar negara, dekat atau jauh dan apa jenis bentuk kesusahan, semuanya saudara seislam kita. Bukankah kita berpegang dengan firman Allah S.W.T dalam surah Al-hujurat, ayat 10,
“Sesungguhnya orang-orang mukmin itu adalah bersaudara..”

Tidak kiralah dimana pun,sesipapun,mereka adalah saudara kita yang wajib kita  bantu.

Rasulullah S.A.W bersabda,
“Tidak sempurna iman seseorang itu selagi dia tidak mengasihi saudaranya sebagaimana ia mengasihi dirinya sendiri.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Islam juga menggalakkan kita untuk menunaikan hajat orang lain dan menggembirakan mereka sebagaiman sabda Rasul junjungan,
"Sesiapa yang berusaha untuk menunaikan hajat sudaranya , sesungguhnya Allah akan menunaikan hajatnya juga. Sesiapa yang melepaskan satu kesusahan yang menimpa seseorang Muslim, Allah akan melepaskannya daripada satu kesusahan di hari kiamat. Sesiapa yang menutup keburukan seorang Muslim, Allah akan menutup keburukannya di hari kiamat."
(Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Jadi, pengajarannya di sini, semua umat Islam adalah saudara kita, dan kita akan dipersoalkan kelak ke mana kita saat saudara kita memerlukan bantuan.
Bantulah sesiapapun yan memerlukan selagi termapu, penuhilah hajat mereka, insyaallah kita akan dapat ganjarannya di akhirat kelak.

Wallahua’lam.


Monday, 27 January 2014

seminar baitul muslim 3.0

assalamualaikum semua, moga berada dlm magfirah-Nya..selawat dan salam buat junjungan besar Muhammad s.a.w.

hari ni sy nak share ckit ttg seminar baitul muslim.. siapa yg dah pernah pergi?? mesti best kan..

siapa yg x pernah pergi tu, boleh lah join kali ni.. seminar ni mmg penting terutamnya yg dah nak berumah tangga.. sebelum pergi kita x rasa sgt kepentingan dia, tp serius bila dah join, baru kita rasa kepentingan dia..
ye lah, nak bina mujtama' muslim , khilafah islamiah, semuanya bermula dr peribadi muslim dan baitul muslim.. tarbiyah anak2 tu bermula dr rumah.. so, bg sy penting sgt seminar ni :)

mahal??

mahal apalah sgt kalau utk ilmu..kita beli benda lain boleh, guna ckit utk ilmu apa salahnya kan?? dok gitu??huhu..

info seminar boleh baca kat bawah ni.. speaker2 dia pun best.. terutamanya ada Salim A. Fillah :)

siapa yg berminat, jemput dftr di   seminar baitul muslim

ok, selamat membaca! ^_^

“Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaan-Nya dan rahmat-Nya, bahawa Dia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikan-Nya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir.” ( Surah Ar-Rum : 21 )

Perkahwinan merupakan fitrah semulajadi dalam diri setiap manusia. Kecenderungan berpasangan ini telah terbukti di sebalik imbauan sejarah penciptaan Hawa. Ketika nabi Adam tinggal di Syurga, baginda melihat semua makhluk lain berpasangan sedangkan baginda keseorangan. Lantas, Allah yang Maha Mengetahui isi hati Adam menciptakan Hawa sebagai penghibur dan teman Adam seperti firman di atas.





wallahua'lam..selamat mendaftar! ^_^